Ordo Kapusin Kustodi General Sibolga

St. Matius, Rasul



St Matius (“Gift of Yahweh”, Standard Ibrani dan Yunani Septuaginta: Ματθαῖος Matthaios) adalah salah satu di antara para pengikut awal dan rasul Yesus,  dan salah satu dari empat penginjil.
Matius adalah seorang Galilea abad pertama (mungkin lahir di Galilea, yang bukan bagian dari Yudea atau provinsi Romawi Iudaea) dan anak Alfeus. Selama pendudukan Romawi (yang dimulai pada 63 SM dengan penaklukan Pompey), Matthew mengumpulkan pajak dari orang-orang Ibrani untuk Herodes Antipas, raja wilayah Galilea. Kantor pajaknya terletak di Kapernaum. Yahudi yang menjadi kaya dengan cara seperti itu dipandang rendah dan dianggap orang buangan. Dengan profesinya sebagai pemungut pajak, ia menjadi melek huruf dalam bahasa Aram dan Yunani.
Setelah panggilan-Nya, Matius mengundang Yesus rumah untuk pesta. Melihat hal ini, ahli-ahli Taurat dan orang Farisi mengkritik Yesus karena makan dengan pemungut cukai dan orang berdosa. Hal ini mendorong Yesus menjawab, “Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, melainkan orang berdosa.
Matius, selama 15 tahun, memberitakan Injil dalam bahasa Ibrani untuk komunitas Yahudi di Yudea. Kemudian dalam pelayanannya, ia akan melakukan perjalanan ke negara-negara kafir mengikuti Amanat Agung Yesus dan menyebarkan Injil ke Etiopia, Makedonia, Persia, dan Partia. Gereja Katolik Roma dan Gereja Ortodoks masing-masing memegang tradisi bahwa Matius mati sebagai martir.
Matius sering digambarkan dalam seni Kristen dengan satu dari keempat makhluk dalam Kitab Wahyu 4:7. Salah satu yang menyertai dia dalam bentuk manusia bersayap. Tiga lukisan Matius oleh Caravaggio dalam gereja San Luigi dei Francesi di Roma, di mana ia digambarkan sebagai dipanggil oleh Kristus dari profesinya sebagai pengumpul, adalah salah satu landmark seni Barat.

Share this post :

Posting Komentar

 
Copyright © 2015-2017. Ordo Kapusin Kustodi General Sibolga - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger - Posting